Takut Dijarah, Toko-Toko Ditulis Milik Pak Haji

oleh -26 views
Pertokoan Cempaka Putih ludes dijarah dan dibakar.
Pertokoan Cempaka Putih ludes dijarah dan dibakar.

KISAH KELAM TRAGEDI MEI 98

KANDIDATNEWS.COM – 14 Mei 98, Jakarta mencekam banget. Orang-orang bergerombol di jalan-jalan. Gak tau siapa yang ngasih komando, pertokoan, supermaket, perkantoran, dll, di sejumlah tempat di ibukota dijarah. Malah ada yang dibakar.

Sore itu, gw baru balik dari kawasan Salemba. Gw mau pulang dulu, nengokin anak bini yang udah kalut karena Pasar Sumur Batu, Kemayoran, yang jaraknya sekitar 300 an meter dari rumah mertua, udah mulai ada penjarahan.

Buat nyari aman, gw pulang gak lewat Pasar Senen. Biar pun deket, gw gak mau Vespa dibakar. Gw lewat Percetakan Negara – Mardani – Cempaka Putih.

Tadinya gw gak tau kalo Pasar Cempaka Putih juga jadi korban penjarahan ama pembakaran. Cuma gw liat aneh, ada bapak2 bawa beras sekarung. Yang laennya juga bawa. Waktu ada yang nanya, mereka bilang ada bagi-bagi sembako di Pasar Cempaka Putih.

Gw makin kaget waktu ada anak kecil, rumahnya gak jauh dari rmh gw, bawa kardus ukuran gede, isinya rokok Marlboro putih banyak Banget. Dia minta bonceng ama gw. Gw gak mau. Tapi gw masih belom ngeh kalo tuh bocah abis ikut ngejarah.

Akhirnya begitu ngeliat api nyala dari Pasar Cempaka Putih, gw baru tau kalo tuh pasar udah jadi korban kerusuhan. Api gede banget. Orang-orang yang waktu itu lagi ngejarah, ikut kebakar.

Gw langsung cari tempat di seberang jalan buat motret. Kalo dari deket, panas banget. Sekalian cari aman.

Aparat keamanan kayak tank, sempet lewat di depan pasar. Warga bukannya takut, mereka justru pada lompat-lompat sambil bersorak-sorak.

Rupanya bukan cuma Pasar Cempaka Putih, hampir seluruh pertokoan yang ada di Jl Letjen Suprapto, abis dijarah. Orang-orang dengan santainya bawa kamera, televisi, dll, dari pertokoan yang mereka jarah.

Malah temen gw maen bola, sekarang udah almarhum, bawa televisi Kirrara Basso yang paling gede ke rumahnya. Waktu itu, tv jenis itu udah paling keren.

Kalo kondisi normal, ngangkat tv segede itu, orang pasti males, selain berat, pasti malu. Tp karena kondisinya kayak begitu, tenaga jadi nambah, rasa malu langsung ilang. Mereka seperti berlomba-lomba buat ngedapetin barang yang bagus.

Malem itu, orang-orang yang pada ikut ngejarah, mulai ketakutan. Soalnya ada yang bilang, tampang mereka udah diketarain ama petugas. Akhirnya banyak yang ngejual barang jarahannya. Mereka gak peduli harganya jadi murah banget. Yang penting laku dan mereka aman.

Yang dijarah bukan cuma barang yang enteng-enteng. Brankas yang beratnya lumayan, ikut diangkut. Gw heran waktu liat ada brankas ngejedog di lapangan bola. Gw sempet nanya ke temen-temen, itu brankas siapa? Kok ada di situ?

Mereka gak bisa jawab. Temen2 gw cuma bilang, itu brankas tau-tau ada di situ. Gak tau siapa yang bawa, katanya.

Ada yang bilang, brankas itu nongol setelah ada aksi penjarahan. Mungkin karena berat, ama takut berurusan ama aparat, brankas digeletakin di lapangan. Tuh brankas sempet ada di lapangan berhari-hari. Sampe akhirnya, brankas diangkut ke pos RW.

Kelanjutannya, gw gak ngikutin. Gak lama brankasnya udah gak keliatan lagi. Yang gw inget, tuh brankas warnanya abu-abu, tingginya sepaha.

Sementara pedagang Pasar Sumur Batu yang gak mau toko ama kiosnya dijarah, dirusak, dll, bikin tulisan di depan kiosnya, kalo kios itu milik Pak Haji, milik orang muslim, dsb.

Sebelomnya, toko-toko yang posisinya di pinggir jalan raya, habis dijarah massa.

Cara yang sama juga dipake pemilik toko dan bangunan di sepanjang Jl Letjen Soeharto, Jakarta Pusat. Sampe berhari-hari ada toko, rumah penduduk, dll, yang nempelin atau nggantungin tulisan Arab di depan tokonya.

Entah karena tulisan-tulisan itu atau bukan, penjarahan gak ada lagi.

(Kinoy, mantan wartawan Harian Terbit)

No More Posts Available.

No more pages to load.