Yogya Plaza Dibakar, Dipaksa Berani Sama Mayat

oleh -75 views
Ratusan mayat korban kerusuhan Mei 1998 di Yogya Plaza, Klender, Jakarta Timur.
 
Ratusan mayat korban kerusuhan Mei 1998 di Yogya Plaza, Klender, Jakarta Timur.

KISAH KELAM TRAGEDI MEI 98

KANDIDATNEWS.COM – Jujur aja, gw orangnya gampangan. Apalagi kalo urusan kerjaan. Makanya, waktu disuruh motretin evakuasi ratusan mayat2 kebakar korban kerusuhan Mei, di Yogya Plaza Klender, Jakarta Timur, gw langsung oke. Waktu itu tanggal 15 Mei 1998, pagi.

Walaupun wartawan tulis, gw gak pernah nolak. Apalagi pagi itu kondisi super darurat, fotografer belom ada.

Sebelom berangkat, gw masti,in dulu, sampe jam berapa foto ditunggu?Maklum gw kerja di Harian Terbit yang cetaknya siang. Kalo udah capek2, akhirnya gak dimuat, sama juga bodong.

Kantor bilang pasti dimuat. Pokoknya ditunggu sampe kelar. Lega dah ati. Kerja gak bakal sia2. Soalnya gw pernah disuruh motret demo di depan Istana, tapi nyaris gak dimuat. Setelah gw ngamuk, baru dimuat, itu juga porsinya kecil, di halaman dalem. Pdhl nyuruhnya maksa banget. Nasib, nasib, jadi bawahan.

Akhirnya sekitar jam 9 an, gw sampe di TKP. Begitu ngelangkahin kaki ke dalam Yogya Plaza, udah kecium bau daging kebakar. Aromanya masih enak dicium, aroma daging bakar, karena blm busuk.

Petugas PMI yang udah ada di TKP, welcome banget. Mereka bilang, gw wartawan pertama yang dateng. Alhamdulillah jadi yang pertama. Berarti dapet yang terbaru buat pembaca.

Sebelumnya kata orang-orang PMI, ada wartawan CNN yang ngontak, tapi sampe gw Dateng, mereka belom sampe.

Gw langsung aja ngeluarin kamera kantor, Cannon EOS 500. Ditemenin 4 orang PMI, gw mulai nyari gambar yang bagus.

Di lantai 1, gw belom dapet gambar yang bagus. Gw akhirnya ke lantai 2. Ngeliat mayat yang udah gosong, bergeletakan di sana sini, muncul rasa ngeri.

Jujur aja, taon 98, gw belom bersahabat ama mahluk halus. Ngeri banget pas harus ngelangkahin mereka yang udah jadi mayat.

Bentuk mereka udah gak utuh. Ada yang tinggal kepala ama badan, tubuhnya menciut karena gosong. Ada yang udah kecil banget, mungkin itu mayat anak kecil. Yang kasian banget, ada mayat yang lagi ama anaknya. Biar wajahnya gak kebaca, gw yakin itu mayat ibu ama anak.

Tadinya gw malu banget kalo orang PMI tau, gw takut begituan. Gak taunya, mereka juga penakut semua. Akhirnya gw sok berani. Pake benda seadanya, gw eker2 tuh mayat yang ketibanan benda. Trus gw minta orang PMI ngangkat tuh mayat ke tandu yang mereka bawa.

Karena pengen dapet gambar bagus, gw minta tolong orang PMI ngikutin apa yang gw mau. Kebetulan waktu itu, sinar matahari nerobos ke dalem, gw bisa manfaatin sinarnya buat bikin foto siluet. Waktu itu gw bener nikmatin motret dan gak ada rasa takut lagi.

Dari 5 lantai yang ada di situ, mayat paling banyak di lantai 2 ama 3. Mungkin karena di lantai itu tempat jualan baju, maenan, dan makanan.

Gw cuma berani naek sampe lantai 3, karena tangga ke lantai 4 dan 5, tempat biliar ama bioskop, tangganya udah patah. Gw gak mau resiko, ketibanan tangga.

Gw turun. Di bawah, udah ada ratusan mayat dijejerin rapi. Bentuk mereka udah gak bisa dijelasin. Ngilu deh kalo ngeliat. Mayat2 itu jadi tontonan orang yang dateng.

Kelar motret, gw lapor kantor. Mereka nepatin janji, nunggu foto. Mereka bahkan udah nyiapin toko tempat cuci cetak foto gak jauh dari TKP. Berdua temen fotografer, Bambang Tri, yang datang ke TKP agak belakangan, kita milihin foto-foto yang layak untuk dimuat.

Koran gw yang biasanya dead line jam 10 an, khusus untuk berita evakuasi mayat korban kerusuhan Mei 98, dead line jam 12 lebih. Gw seneng banget, berita ama foto dipasang jadi berita utama halaman 1. Karena yang motret ada dua orang, akhirnya satu foto kodenya ada dua.

Sayangnya, gw gak punya kenang2 an foto evakuasi mayat di Yogya Plaza. Dokumentasi foto, klise, yang gw punya, kerendem banjir taon 2007.

Terbakarnya Yogya Plaza

Peristiwa terbakarnya Yogya Plaza terjadi sekitar pukul 1 siang. Ketika itu ratusan massa yang masuk menyerbu untuk menjarah barang-barang yang ada di mal tersebut tak bisa berbuat banyak ketika api tiba-tiba menyala dari lantai satu.

Sebagian dari mereka ada yang berusaha menyelamtkan diri dengan melompat dari lantai di atasnya, tapi lebih banyak warga masyarakat yang kehilangan nyawa karena tewas terpanggang.

Tewasnya ratusan orang yang terbakar di Yogya Plaza memunculkan cerita horor. Misalnya seorang sopir metro mini 506 jurusan Pondok Kopi – Kampung Melayu, langsung ngebut ketakutan karena penumpang yang naik ke mobilnya, semua turun di mal Yogya Plaza. Padahal Mal tersebut masih dalam kondisi porak poranda.

Bahkan seorang kondektur ama keneknya gak berani narik lagi setelah uang bayaran yang diterimanya, semuanya berobah jadi daon.

(Kinoy,  mantan wartawan Harian Terbit)

No More Posts Available.

No more pages to load.